Inflasi Pangan Tetap Tinggi Di AS Dan Eropa

- Sabtu, 6 Agustus 2022 | 18:47 WIB
Diperbandingkan dengan standar historis, peningkatan inflasi pangan yang lebih besar terjadi di negara-negara maju.
Diperbandingkan dengan standar historis, peningkatan inflasi pangan yang lebih besar terjadi di negara-negara maju.

Floreseditorial.com - Laporan MarketWatch pada Rabu (3/8) menyatakan laju kenaikan harga pangan dapat memberikan ekspektasi publik terhadap inflasi secara keseluruhan, sehingga dapat mempengaruhi inflasi yang lebih tinggi.

Selama ini, laju kenaikan harga pangan ini penting karena berdampak langsung pada anggaran rumah tangga, terutama bagi mereka yang berada di level bawah distribusi pendapatan.

Inflasi pangan tahunan kini mencapai 8,8 persen di Amerika Serikat (AS) dan zona euro, naik dari rata-rata 1,6 persen pada dekade sebelum pandemi, lanjut laporan tersebut.

Baca Juga: Pertamina Selidiki Penyebab Rembesan BBM Di Jalur Pipa Cilacap-Bandung

Harga pangan mulai meningkat pada pertengahan 2021, karena biaya distribusi yang lebih tinggi, kekurangan tenaga kerja, kenaikan harga komoditas, dan kelangkaan terus-menerus yang memengaruhi sektor ini.

Pada 2022, tren ini diperburuk oleh perang di Ukraina, dengan inflasi pangan meningkat di negara-negara berkembang terlebih dahulu dan belum lama ini di perekonomian maju, menurut laporan itu.

"Diperbandingkan dengan standar historis, peningkatan inflasi pangan yang lebih besar terjadi di negara-negara maju," kata laporan itu, menyebut bahwa sebagian besar kenaikan harga komoditas pangan diteruskan ke harga eceran di banyak negara di seluruh dunia.

Baca Juga: Kemenparekraf Sajikan 11 Menu Khas Keraton Mangkunegaran Di IWTCF 2022

Meski inflasi pangan menunjukkan penurunan dalam data terbaru untuk emerging economy, angkanya tetap sangat tinggi untuk AS dan zona euro, dengan peningkatan terus berlanjut pada level lebih dari 1 persen per bulan, imbuh laporan itu.

"Salah satu alasan mengapa inflasi pangan lebih persisten di negara maju mungkin adalah karena berlanjutnya gangguan pasokan dan kelangkaan produk pangan yang dimulai dengan terjadinya pandemi," tambahnya. 

Editor: Maria H.R Waju

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BSBK siap Tangkap Peluang Bisnis Properti di IKN

Jumat, 4 November 2022 | 14:57 WIB
X