Tol Laut Menjawab Kesulitan Transportasi Pulau Terluar Papua Barat

- Senin, 15 Agustus 2022 | 08:52 WIB
Penjabat Gubernur Papua Barat, Paulus Waterpauw saat memberikan bantuan sembako bagi masyarakat Kepulauan Ayau, wilayah perbatasan Indonesia
Penjabat Gubernur Papua Barat, Paulus Waterpauw saat memberikan bantuan sembako bagi masyarakat Kepulauan Ayau, wilayah perbatasan Indonesia

Floreseditorial.com - Program Tol Laut Presiden Joko Widodo (Jokowi) sangat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat yang mendiami pulau terluar Indonesia di wilayah Provinsi Papua Barat.

Bagi masyarakat Kampung Reni, Distrik Kepulauan Ayau, Kabupaten Raja Ampat, program Tol Laut menjawab kesulitan transportasi yang telah dialami puluhan tahun lamanya.

Kampung Reni, Distrik Kepulauan Ayau, Kabupaten Raja Ampat adalah salah satu kampung pulau terluar Indonesia yang berbatasan dengan negara tetangga Palau.

Baca Juga: Hong Kong Bakal Bersiap Jadi Pusat Inovasi Dan Teknologi Internasional

Menjangkau Kampung Reni dari Waisai, ibukota kabupaten Raja Ampat, harus menggunakan speedboat yang dicarter dengan biaya puluhan juta.

Masyarakat kampung Reni seluruhnya adalah nelayan sehingga mereka menggunakan perahu mesin atau longboat pribadi untuk menjangkau ibukota Kabupaten guna membeli kebutuhan hidup maupun menjual hasil perikanan.

Biaya perjalanan dengan menggunakan perahu mesin pribadi pun tinggi sebab harus mengeluarkan uang jutaan rupiah untuk membeli bahan bakar minyak atau (BBM).

Baca Juga: Harga Minyak Jatuh 2 Persen, Dipicu Gangguan Pasokan Teluk Meksiko AS

Kesulitan transportasi tersebut terjawab sudah di masa pemerintah Presiden Jokowi. Kapal Sabuk Nusantara Lima program Tol Laut dihadirkan untuk melayani masyarakat Kampung Reni maupun seluruh wilayah Kepulauan Ayau dengan biaya yang murah.

"Masa pemerintahan Presiden Jokowi, baru kami masyarakat Kepulauan Ayau wilayah perbatasan dengan negara tetangga Palau menikmati transportasi umum dengan biaya murah," kata Kepala Kampung Reni, Astus Sarwa.

Menurut dia, kapal Sabuk Nusantara Lima program Tol Laut sandar langsung di pelabuhan Kampung Reni untuk melayani masyarakat dengan biaya tiket murah yakni Rp20.000 per penumpang.

Baca Juga: Luhut Ajak Masyarakat Rawat Dan Kelola Laut Di Raja Ampat

Bukan hanya Kampung Reni saja, tetapi kapal Sabuk Nusantara Lima melayani transportasi umum masyarakat seluruh kampung di Kepulauan Ayau.

Ia menyampaikan bahwa meskipun kapal tol laut tersebut hanya dua kali dalam sebulan sandar di pelabuhan Kampung Reni, namun sangat membantu aktivitas perekonomian masyarakat setempat.

Masyarakat dengan biaya murah dapat menjangkau kota Waisai ibukota kabupaten Raja Ampat maupun Kota Sorong untuk menjual hasil produk perikanan maupun membeli kebutuhan pokok sehari-hari.

Editor: Maria H.R Waju

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jalan Panjang Menuju Bebas Defisit Pangan

Selasa, 27 September 2022 | 13:25 WIB

Mengendalikan Inflasi Dari Lahan Bekas Tambang Di Babel

Senin, 19 September 2022 | 14:23 WIB
X