• Sabtu, 28 Mei 2022

Dianggap Belum Sah, Ira Ua dan Klien Minta Hakim Untuk Membatalkan Status Tersangka pada Dirinya

- Jumat, 13 Mei 2022 | 15:33 WIB
Kuasa Hukum Ira Ua Minta Kliennya dibebaskan sebab  status tersangka oleh penyidik tak sah (Tangkapan layar)
Kuasa Hukum Ira Ua Minta Kliennya dibebaskan sebab status tersangka oleh penyidik tak sah (Tangkapan layar)

Floreseditorial.com -Nama Ira Ua, dalam kasus pembunuhan yang menimpa Astri dan Lael tahun lalu itu telah ditetapkan sebagai tersangka.

Seiring status tersangka yang disandangnya dalam kasus asusila tersebut, wanita bernama lengkap Irawati Astana Dewi Ua lewat pengacaranya meminta hakim membatalkan status tersangka yang dilekatkan pada dirinya itu.

Permohonan Ira melalui pengacaranya itu disampaikan dalam sidang praperadilan antara tersangka I dan Polda NTT selaku termohon di Pengadilan Negeri (PN) Kupang, Kamis 12 Mei 2022.


Seperti dilansir dari KORAN NTT.com, pengacara tersangka I menilai proses penetapan kliennya sebagai tersangka oleh penyidik Polda NTT tidak memiliki bukti yang kuat.

Mereka meminta kepada hakim Pengadilan Negeri Kupang untuk membatalkan penetapan Irawati Astana Dewi Ua sebagai tersangka oleh penyidik Polda NTT.

Adapun tujuh poin permohonan yang disampaikan tersangka I kepada hakim Pengadilan Negeri Kupang adalah sebagai berikut:

1. Mengabulkan permohonan praperadilan pemohon untuk seluruhnya.

2. Menyatakan hukum bahwa Penetapan Pemohon (IRAWATY ASTANA DEWI UA alias IRA) sebagai Tersangka sebagaimana Surat Penetapan Tersangka Nomor: SP-Tap TSK/11/IV/2022/Ditreskrimum, tanggal 26 April 2020 berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Nomor: SP-Sidik/36/XI/2021/Ditreskrimum, tanggal 06 November 2021, Surat Perintah Penyidikan Nomor: SP-Sidik/473/XI/2021/Ditreskrimum, tanggal 30 November 2021, Surat Perintah Penyidikan Nomor: SP-Sidik/46/I/2022/Ditreskrimum, Tanggal 4 Januari 2022, Surat Perintah Penyidikan Nomor: SP-Sidik/149/III/2022/Ditreskrimum, Tanggal 8 Maret 2022 dan Surat Perintah Penyidikan Nomor: SP-Sidik/185/III/2022/Ditreskrimum, Tanggal 24 Maret 2022, adalah tidak sah dan tidak berdasarkan hukum karenanya tidak memiki kekuatan hukum yang mengikat.

3. Menyatakan hukum bahwa segala hasil penyidikan yang dilakukan oleh Termohon terhadap Pemohon terkait dugaan tindak pidana pembunuhan berencana atau Pebunuhan Biasa atau Pembunuhan anak sebagaimana dimaksud Pasal 340 KUHP Subs Pasal 338 KUHP Jo Pasal 55 KUHP ayat (1) Ke 2 KUHP Jo Pasal 80 ayat (3) dan (4) Jo Pasal 76 C Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 Tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak atau Pasal 221 Ayat (1) KUHP adalah tidak sah dan tidak berdasarkan hukum karenanya tidak mempunyai kekuatan hukum yang mengikat.

Halaman:

Editor: Aris Yudhivan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pasukan Israel tembak mati remaja Palestina

Sabtu, 28 Mei 2022 | 10:16 WIB
X