• Minggu, 26 Juni 2022

Kasus DNA Pro, Polri Blokir 64 Rekening Senilai Rp105 Miliar

- Sabtu, 28 Mei 2022 | 17:40 WIB
Ilustrasi. Investasi bodong  (Hallosultra/Dok.pixabay.com)
Ilustrasi. Investasi bodong (Hallosultra/Dok.pixabay.com)

 

Floreseditorial.com- Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri melakukan pemblokiran terhadap 64 rekening milik para tersangka kasus investasi bodong robot trading DNA Pro.

"Kita melakukan pemblokiran rekening sebanyak 64 rekening dengan total uang kurang lebih Rp105.525.000.000," ujar Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Pol Whisnu Hermawan, Sabtu (28/5/2022).

Selain memblokir 64 rekening senilai Rp105 miliar, penyidik juga melakukan penyitaan terhadap sejumlah aset milik para tersangka. Diantaranya, uang tunai Rp112 miliar.

"Kemudian emas 20 kilogram, ada hotel, ada rumah, ada 14 mobil mewah terdiri dari Ferrari, Alphard, BMW dan semuanya sudah kita sita," jelasnya.

Whisnu mengatakan, penyitaan aset ini tidak akan berhenti. Sebab, pihaknya bersama PPATK masih melakukan tracing aset dari uang hasil kejahatan investasi bodong robot trading DNA Pro ini.

"Kami masih mencari informasi terkait dengan uang hasil kejahatan, dan ini akan masih terus bertambah, ini akan bertambah terus seiring dengan waktu, karena teman-teman dari PPATK dan tim dari Dittipideksus melakukan tracing aset baik yang berupa benda bergerak atau uang bahkan hingga ke luar negeri," terang Whisnu.

Kata Whisnu, barang-barang sitaan yang nantinya ditemukan kembali akan segera dilaporkan ke pengadilan untuk digabungkan dengan aset yang sebelumnya telah disita.

"Jika ditemukan kembali adanya barang-barang sitaan tentunya akan kami laporkan, jadi tidak usah takut barang bukti yang masih belum didapat, nanti kita bisa gabungkan," tukas Whisnu.

Halaman:

Editor: FEC Media

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berkas Perkara Indra Kenz Sudah Lengkap

Jumat, 24 Juni 2022 | 18:31 WIB

Jaksa Tahan 3 Pegawai BPN Manggarai Barat

Kamis, 23 Juni 2022 | 16:09 WIB
X