Penambahan Personel Polisi Untuk Jaga Keamanan Labuan Bajo

- Rabu, 3 Agustus 2022 | 06:58 WIB
Aparat kepolisian sedang berjaga-jaga di saat unjuk rasa di Labuan Bajo.
Aparat kepolisian sedang berjaga-jaga di saat unjuk rasa di Labuan Bajo.

Floreseditorial.com - Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) menilai penambahan pihak keamanan dari kepolisian di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur, untuk menjaga keamanan dan stabilitas kota tersebut.

"Saya rasa sah-sah saja ya, mengingat kunjungan wisatawan domestik dan mancanegara juga mulai meningkat," kata Kepala Divisi Komunikasi Publik BPOLBF Sisilia Lenita Jemana dari Labuan Bajo, Selasa.

Hal ini disampaikannya berkaitan dengan bertambahnya personel Kepolisian di Kota Labuan Bajo, setelah adanya aksi unjuk rasa yang dilakukan oleh pelaku wisata di daerah itu karena menolak kenaikan tiket masuk Taman Nasional (TN) Komodo.

Baca Juga: Polres Mabar Tetapkan Rafael Todowela Sebagai Tersangka

Ia mengatakan bahwa selama pandemi COVID-19 sejumlah kawasan wisata di daerah itu sepi oleh wisatawan, kini setelah pulih kembali wisatawan yang datang juga semakin banyak.

Sisilia mengaku bahwa kondisi atau aktivitas pariwisata di Labuan Bajo berjalan dengan lancar sejauh ini walaupun ada aksi mogok pelaku wisata.

Bahkan beberapa lokasi wisata, tempat wisatawan berkumpul seperti di kawasan Marina Labuan Bajo juga masih ramai oleh wisatawan.

Baca Juga: KPK Cegah Empat Orang Terkait Kasus Bantuan Keuangan Tulungagung

Ia mengatakan bahwa aksi mogok yang dilakukan para pelaku pariwisata di Labuan Bajo yang dimulai  1 Agustus 2022 hingga sebulan ke depan masih berlangsung damai.

"Aktifitas Bandar Udara Komodo tetap berjalan seperti biasa dan terkondisikan dengan baik, karena kesiapan otoritas setempat dalam hal ini Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat melalui koordinasi dengan seluruh pihak mulai dari Pemprov NTT, TNI, Polri, Pelni, ASDP, dan BPOLBF berjalan baik," tambah dia.

Saat ini juga aksi tanggap darurat dilakukan melalui koordinasi seluruh pihak guna mengantisipasi kelumpuhan aktifitas pariwisata sebagai akibat dari aksi mogok tersebut.

Pemkab Manggarai Barat melalui Dinas Perhubungan bersama BPOLBF menyiapkan dua unit bus Damri dan empat unit kendaraan kecil di kawasan bandara untuk mengangkut wisatawan yang kesulitan mengakses jasa transportasi ke tempat tujuan mereka baik menuju hotel, maupun ke tempat tujuan lainnya.

Editor: Maria H.R Waju

Tags

Artikel Terkait

Terkini

‘Konten Dewasa’ Irjen Ferdy Sambo

Senin, 15 Agustus 2022 | 02:29 WIB

Polisi Ungkap Motif Pembunuhan Siswa SD Dalam Kelas

Minggu, 14 Agustus 2022 | 14:00 WIB

Sebanyak 12 Rumah Di Kota Bengkulu Hangus Terbakar

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 09:54 WIB
X