• Rabu, 29 Juni 2022

WARGA MENDUGA PROYEK PARIT AIR DILORONG GUA DIKERJAKAN ASAL JADI

- Sabtu, 15 Oktober 2016 | 04:21 WIB
Pegawainya Main Ludo King Saat Jam Kerja, Kadis Pertanian: Ini Memalukan
Pegawainya Main Ludo King Saat Jam Kerja, Kadis Pertanian: Ini Memalukan

BORONG, FE. Pengerjaan Proyek  yang baik seharusnya dikerjakan sesuai perencanaan dan dikerjakan dengan baik sesuai juknis atau petunjuk tekhnis dari proyek tersebut, hal ini disampaikan oleh ketua DPRD Manggarai Tiimur saat diwawancarai media ini beberap waktu lalu.

-
Bibir Got yang dikerjakan Oleh Kontrakator, Melebihi Batas Tanah Hingga 40 Cm

Namun sayang, himbauan ketua DPRD ini sepertinya tidak diindahkan oleh kontraktor - kontraktor nakal yang sering mengerjakan proyek asal jadi saja. Salah satu contoh proyek yang dikerjakan asal jadi, yaitu proyek pengerjaan Irigasi di Lorong Gua, kelurahan Ranaloba, Kecamatan Borong, kabupaten Manggarai Timur

-
Ketua RT 13 Lorong Gua, Fortunatus Iman

Hal ini disampaikan Oleh Ketua RT setempat Fortunatus Iman saat diwawancarai media ini dikediamannya, Sabtu (15/10), kepada media ini Fortu mengatakan " Saya sendiri tidak mengerti dengan pola pengerjaan dari Proyek ini, lazimnya sebuah proyek irigasi dikerjakan dengan menggali tanah dengan ukuran yang telah ditentukan didalam Spek atau ketentuan dari perencanaan proyek tersebut, agar irigasi yang dibuat dikerjakan didalam saluran yang telah digali sebelumnya, tetapi yang terjadi disini  saluran air dikerjakan lebih hampir 40 cm diatas permukaan tanah,  apakah Nomenklaturnya memang seperti itu atau bagaimana, karena baru saya perhatikan, kalau Got (Saluran Irigasi, red) ditempat ini dikerjakan dengan Pengerjaan seperti itu" Ujar ketua RT 13 ini. Cibba perhatikan saja, dasar Got sejajat dengan Badan jalan, itu sama saja dengan membuat Got tanpa menggali tanah" Ujarnya.

Hal senada disampaikan Oleh AE yang merupakan warga Lorong Gua, kepada media ini AE mengatakan " Biasanya pengerjaan proyek irigasi, yang didahulukan pengerjaannya yaitu bagian samping dari irigasi tersebut, hal bertujuan agar saat pengerjaan lantai dasar dari irigasi tersebut, campuran akan terikat kuat dengan tembuk penahan yang sudah dibangun sebelumnya, tetapi yang dikerjakan disini terbilang berbeda, para tukang mengerjakan lantai dasarnya dahulu batru bagian sampiing, ditambah lagi, tanah dasar untuk penahan got tersebut merupakan tanah tampung, bagaimana proyek ini bisa bertahan" Lebih lanjut dia mengatakan, "Anehnya lagi, parit ini dikerjakan dari dataran yang lebih rendah menuju dataran yang tinggi, sehingga pada titik tertentu, beberapa bagian parit ini lebih diatas tanah sampai 40cm. Lebih lanjut AE mengatakan " Saya berharap dinas terkait segera memantau proyek ini, jikalau pengerjaannya seperti ini maka saya yakin tidak hasilnya berkualitas" ujarnya.

Anggota DPRD Fraksi Nasdem Kabupaten Manggarai Timur Adven S. Peding , saat diwawancarai media ini mengatakan " Saya akan mencoba untuk mencari tau Pagu dan Nomenklatur dari proyek tersebut, Ujar Adven.

Hingga berita ini diturunkan, media ini belum berhasil mengkonfirmasi pihak kontraktor, dikarenakan kesulitan mendapatkan informasi terkait siapa pengelola proyek ini, hal ini dikarenakan pada lokasi proyek tidak terdapat Papan Tender  dari Proyek tersebut// Kontributor : AK.FE-01

Editor: Admin Flores Editorial

Tags

Terkini

Petinju Asal NTT Menang di Arab Saudi

Selasa, 28 Juni 2022 | 14:05 WIB

Puluhan Remaja Afrika Selatan Tewas di Klub Malam

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:10 WIB

Apa Saja yang Dibahas dalam KTT G7 di Jerman?

Senin, 27 Juni 2022 | 13:15 WIB

Presiden Jokowi dan Ibu Negara Tiba di Jerman

Senin, 27 Juni 2022 | 12:03 WIB
X